Skip to content

Pertama Ngajar

February 5, 2009

Ngajar atau jadi guru?? Itu cita-cita saya waktu SD. Kira2 begitu yang saya tulis di “About Me” profile friendster saya.
Cita-cita sekarang jadi guru?? Itu baru kepikiran 2 mingguan ini.

Yep,saya sekarang lagi ngajar alias jadi guru, guru SMK pula. Saya dapet tawaran buat ngajar dari sepupu saya yang kebetulan jadi wakasek bagian kurikulum di sekolah [baca : SMK]. Duh…itu termasuk KKN bukan ya??hhee…
Yang jelas, sepupu saya bilang : “Mau ga ngajar komputer? soalnya guru komputernya mau pindah, tinggal nunggu SK.”
saya langsung nge-iya’in. Secara, saya masih nunggu kabar surat lamaran saya yang udah dikirim ke perusahaan di jakarta. Sampe sekarang belum ada kabar! Daripada nganggur n mikirin surat lamaran saya dibaca ato ga ma staff HRD nya, ya udah saya langsung terima tawaran dari sepupu buat ngajar komputer di SMK.

Udah 2 minggu an saya ngajar di SMK N 1 Gantar. Yang saya rasain?? Sampe sekarang saya enjoy banget ngejalaninnya. Yang bikin aneh, saya pure ga punya pengalaman ngajar banyak tapi pas pertama kali ngajar rasanya enjoy aja n lancar2 aja ngejelasin pelajaran ke anak-anak. Sumpah ga boong! Saya cuma pengalaman : waktu SMA kelas 3 pernah ngajarin kimia ke anak kelas 1 di Kelompok Pecinta Kimia. Waktu SD kelas 6 jadi “guru”, ngajarin matematika ke temen2 buat persiapan ujian akhir. Itu doang!haghh…arghh….!huff…

Walopun ga punya pengalaman banget, tp ga ada yang namanya grogi, malu, ato takut dikerjain ma siswa pas pertama kali ngajar di SMK. Yang saya pikirin cuma satu, gimana caranya ngajar enak buat saya n enak buat anak-anak dikelas! Itu doang! Alhamdulillah respon dari anak-anak cukup bagus, belum ada komplain sampe sekarang!

Mungkin jiwa saya jiwa mengajar kali ya, alias jiwa guru!hhee… Bapak saya guru, teteh saya guru, sebagian keluarga besar saya juga profesinya guru. En ga tau kenapa saya pengen banget ngamalin ilmu ke orang2, ya salah satunya lewat ngajar, jadi guru!

Saya ga tau belum terlalu peduli ma gaji yang saya terima. Saya ga terlalu mentingin gaji saya yang cuma 150 ribu perbulan! Ga masalah buat saya sekarang. Yang saya pikirin cuma gimana caranya saya bisa diterima disekolah n terutama bisa diterima ma anak murid saya. Klo anak murid udah ngerti n seneng apa yang saya ajarin, itu udah bikin seneng banget. Sumpah!

Masalah disekolah cuma : saya suka bete ma yang namanya piket guru. Banyak banget ga ada kerjaannya. Lebih enak ngajar! Masalah lain : Agak susah ngatur jadwal buat pake Lab komputer ma guru2 lain. Alias suka bentrok. En jadinya sering banget belajar dikelas, jadi jarang ke lab. Padahal kalo mau juju2, belajar komputer tanpa praktek sama dengan omong kosong! Tapi apa boleh buat fasilitas yang ada masih terbatas.

Kesimpulannya adalah saya enjoy banget ma kerjaan saya sekarang. Saya juga kepengan nerusin bapak buat jadi guru, ato bisa nyamain prestasi beliau yang buat saya adalah luar biasa banget! saya yakin di pikiran n hati bapak saya, beliau pengen satu dari dua anak laki-lakinya bisa nerusin beliau, jadi pendidik….

saya jadi inget ma artikel di koran Pikiran Rakyat. Disana dituliskan, untuk bisa menjadi guru yang bahagia, lakukanlah pekerjaanmengajar dengan hati, ikhlas, tulus, dan bahagia. Masalah gaji dan kesejahteraan itu urusan lain. Mungkin bapak saya termasuk orang yang melakukan pekerjaannya dengan hati, saya yakin banget. Mudah2n saya juga termasuk orang yang melakukan pekerjaan apa yang saya lakukan sekarang dengan hati bahagia…

Semangat untuk Guru Indonesia!!!

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: