Skip to content

5 cm : Awal Bab Empat – Selesai

March 23, 2009
5cm

5cm

Akhirnya bisa kelar baca 5 cm minggu ini. Dan guys……banyak yang saya dapet setelah baca novel ini! Kata TOP, BAGUS, INSPIRASI, SEMANGAT, MIMPI, dan KEYAKINAN ada semua di novel ini. Dan pertanyaan di postingan saya sebelumnya 5 cm : Halaman Pertama – Akhir Bab Tiga, yang kenapa banyak lirik-lirik dari barat ketimbang dari negeri sendiri, terus kata-kata filosof yang juga kebanyakan dari luar ketimbang dari dalem negeri, akhirnya ada juga di bab empet sampe selese….

Misalnya lirik lagu Mahadewi dan Demi Cinta nya Padi (YES….ini ben yang paling saya suka di negeri ini!hhhee…), terus ada juga film Pasir Berbisik, dan terakhir tentunya lagu kebanggan bangsa ini, INDONESIA RAYA!!!

Banyak quote yang bisa saya ambil dan jadi semangat, inspirasi buat saya. Misalnya :

yang lo mau, lo kejar aja,…. Taruh di kepala lo terus, jangan sampe lepas

ga ada yang pasti, satu-satunya yang pasti di dunia ini adalah ketidakpastian

yang bisa dilakukan seorang yang bernama makhluk bernama manusia terhadap mimpi-mimpi dan keyakinannya adalah mereka hanya tinggal mempercayainya

Sebaik-baik manusia adalah manusia yang bisa memberikan manfaatnya bagi orang lain…

masih banyak lagi quote yang bisa dijadiin semangat dan dijadiin inspirasi, terutama buat saya sendiri

biarkan segala keinginan, mimpi, cita-cita, dan keyakinan kamu, 5 centimeter menggantung mengambang di depan kening kamu, dan sehabis itu yang kamu perlu cuma….. Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya, tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat ke atas, lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja, dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya, serta mulut yang akan selalu berdoa….

Quote itu bikin saya jadi gimana gitu……..semangat lagi ah!! Pokonya taro 5 centimeter di depan kening, mau dimana, kemana, lagi ma siapa, lagi susah, lagi seneng, pasti keliatan terus ma mata… so tinggal kejar, jangan sampe lepas!

Baca novel ini juga, pasti nasionalisme juga ikut-ikutan di trigger. Sebobrok-bobroknya negeri ini, sehina-hinanya negeri ini di mata dunia luar, kita mandi, minum dari air tanah bumi pertiwi kita sendiri, INDONESIA. Lahir dan besar di INDONESIA. Makan-makanan asli INDONESIA. Sebobrok-bobroknya negeri ini, seharusnya kita tetep cinta ma negeri ini, negeri INDONESIA. Saya bisa bayangin nyanyi lagu INDONESIA RAYA di gunung bisa bikin nangis, gemeteran waktu baca novel ini. Waktu liat timnas sepakbola Indonesia maen di senayan dalam gelaran Piala Asia, supporter yang berjubel penuh di stadion kebanggaan negeri ini, Gelora Bung Karno, nyanyi lagu Indonesia raya udah bikin merinding, gemeteran. Padahal saya cuma liat di teve. Gimana klo langsung ada di tengah-tengah temen supporter disana???

Kebangetan banget klo ga ada yang merinding waktu denger Indonesia Raya di Piala Asia kemaren. Dan kebangetan banget klo cuma “biasa-biasa” aja baca novel ini di bab-bab mau selese yang nyeritain negeri kita, Indonesia, dan lagu kebanggaan, Indonesia Raya.

Tapi ada sedikit sayangnya di bagian akhir cerita novel ini. Yang nyeritain 10 tahun kemudian. Kesannya maksa dan dipaksa banget, jujur saya ga suka. Padahal sebelumnya, reaksi saya sedikit kaget, ko si Riani demennya ma Zafran. Dan Arinda demennya ma si Genta. Ian ma Happy?? Happy Salma?? Kan disitu ada dialog “Halo mama Salma”. Jadi maksa kesannya!hhhee…

Keseluruhan cerita seh, yang jelas saya ga nyesel udah ngeluarin duit buat beli novel ini. Ceritanya bagus, top, bisa bikin inspirasi, bikin semangat, bikin malu sendiri, bikin senyum-senyum sendiri, dan bikin terkesan. Cocok buat mereka yang lagi kurang semangat, yang lagi mencak-mencak negerinya sendiri, dan yang lagi kekurangan inspirasi…

Terakhir….saya jadi kangen ma yang namanya naek kereta ekonomi!! Dulu jamannya kuliah, berangkat ke Jogja dari rumah pake kereta ekonomi Gaya Baru Malem. Dari Jogja ke rumah, naek kereta ekonomi Progo. Gimana rasanya ga dapet tempat duduk dari rumah sampe Jogja, gimana rasanya duduk2 di depan pintu gerbong, berdiri di sambungan gerbong, berdiri depan wc yang baunya minta ampun. So…saya bisa ngerasain waktu baca di novel ini, waktu nyeritain di kereta yang sumpeknya bukan maen. Nyeritain stasiun Lempuyangan. Dari rumah ke Jogja, saya berhenti di Lempuyangan, jam 12 an malem lebih. So…saya bisa rasain banget! SAYA KANGEN BANGET MA YANG NAMANYA NAEK KERETA!

Dan….SAYA KANGEN MA NAEK GUNUNG!! Satu-satunya pengalaman naek gunung ya waktu SMA kelas 3. Naek gunung Tangkuban Perahu. Iya seh ga setinggi dan seberat Mahameru. Tapi saya bisa rasain cerita di novel ini. Gimana waktu itu, hampir ga jadi berangkat gara-gara ujan gede banget. Tapi akhirnya jadi berangkat naek angkot ke Lembang malem-malem. Dari Lembang jalan kaki lewat jalur belakang buat sampe ke Tangkuban Perahu. Pake senter di tangan, teropong yang di kalungin di leher, walkman dengan lagu SID (Superman Is Dead) yang selalu nemenin. Nempuh jalan setapak malem-malem yang di samping kiri ato kanannya ada jurang. Lewat hutan pinus. Ngerayap klo jalan setapak ga bisa dilalui sambil berdiri. Air yang merembes dari tanah-tanah.

Seremnya hutan klo malem, liat matahari terbit dari gunung tangkuban perahu pake teropong yang udah saya bawa dari kost, naek ke puncak Tangkuban Perahu ngelewatin batu-batu yang emang gede dan bahaya klo misalnya kenapa-napa, dan ternyata berhasil di puncak. Terus pulang dengan sukses ditinggal ma temen-temen yang laen karena saya ma 4 temen saya ketiduran di pintu keluar tanpa malu, sementara temen-temen saya yang laen keluar dari pintu yang laen. So..kita ditinggal ma mereka…

Arghhhhhhhhhhh….sumpah kangen naek gunung……………………kangen naek kereta ekonomi lagi……


9 Comments leave one →
  1. rahimimajinasi permalink
    March 23, 2009 10:33 am

    5 centi toh…

  2. March 24, 2009 4:24 pm

    mau baca ni novel, gak sempet-sempet juga ;(

  3. ratihajeng permalink
    April 17, 2009 12:52 am

    nice story..
    MAHAMERU..

  4. donsakala13 permalink
    April 18, 2009 1:40 pm

    blum sempet baca jg nih…… tp kenapa judulnya bukan 1 atau 2 cm yah..??? kan lebih deketan tuh…..

    • April 19, 2009 1:00 pm

      mungkin kalo 1 cm ato 2 cm, nanti jadi ga keliatan ma mata.
      kan kata novelnya juga “taruh mimpi dan keyakinan mu 5 cm di depan keningmu, jadi ga akan pernah lepas dari mata kamu”.

      kira-kira begitu kali ya…😀
      kalo belum sempet baca, nanti sempetin baca ya:mrgreen:

  5. garfield permalink
    May 18, 2009 5:22 am

    aku seneng bgt baca buku dan selama ini banyak banget buku2 ygndah aku baca tapi dari sekian banyak itu cuma buku 5cm ini yg jadi terfavorit aku.
    Buku ini keren banget…banget…banget…
    Buku ini tuch ringan dan mudah dimngerti.
    Aku mo tanya duonk buku ini asli cerita nyata or bukan?
    Andai aku punya sahabat seperti Arial, Zafran, Genta dan Ian aku pasti bahagia bgt.
    Oya di filmin duonk pasti keren bgt dech tapi……
    harus persis sama dan sesuai ma buku aslinya jgn ada yg dibedain sedikitpun ya……

  6. ulfah fauziah permalink
    October 11, 2009 5:55 pm

    novel yg bner” bisa ngasih inspirasi. selain cerita nya rame, 5 cm jg byk ngasih pelajaran buat saya. ga cmn cerita remaja biasa.

  7. January 3, 2010 8:34 am

    emang iya 5 cm, bikin hidup gw jadi berubah. kayak ada yg beda setelah gue baca buku ini. seru banget. bukan sekedar novel biasa yang isinya cuma cinta, tapi banyak pelajaran hidup yg bisa gue ambil ..
    filmnya lagi dibuat loh ^^

  8. thalib permalink
    February 12, 2010 8:42 pm

    novel ini paling mantap deh………..🙂🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: