Skip to content

3 Tahun Belajar Harus Ditentukan Lewat UN

April 21, 2009

Biasanya berita UN heboh beberapa hari sebelum pelaksanaan, tapi kayanya UN lagi kalah ma berita pemilu. So, media cetak dan elektronik baru kemaren-kemaren aja mulai ada berita tentang UN.

Namanya Ujian Nasional

Namanya Ujian Nasional

Buat siswa SMA, mulai kemaren sampe beberapa hari ke depan, UN akan jadi penentuan akhir dari 3 tahun belajar di sekolah. Saya yang pernah ngerasain jadi anak SMA dan pernah ngerasain stresnya kalo udah deket dan mulai Ujian Nasional, jujur ga setuju ma sistem UN sekarang.

Buat saya yang pernah ngerasain pake putih abu-abu selama 3 tahun, sistem UN yang ada sekarang sangat-sangat ga adil. Baik buat sekolah, buat guru, dan lebih-lebih buat siswa yang udah belajar 3 tahun di sekolah. Kenapa?

3 tahun belajar di SMA kenapa harus ditentukan ma yang namanya UN buat lulus dari sekolah? 3 tahun belajar kenapa harus ditentukan ma standar nilai setiap pelajaran harus mencapai sekurang-kurangnya 5,5? 3 tahun belajar kenapa harus ditentukan ma 2-3 hari ke depan aja? Itulah pertanyaan-pertanyaan saya yang dulu masih pake putih abu-abu sampe sekarang.

Udah banyak lho yang jadi korban…😦

Siswa dengan prestasi bagus dan udah diterima di PTN ternama, harus rela ga jadi sekolah di PTN itu gara-gara ga lulus UN. Siswa dengan rangking 3 besar di kelas dan jadi wakil ketua Osis di sekolah, harus terpaksa ga lulus gara-gara nilai bahasa inggrisnya kurang dari standar minimal kelulusan. Siswa jadi ga mau keluar rumah, diem aja dikamer, nangis, gara-gara ga lulus dalam UN. Malu ma temen-temen katanya.

Saya jadi mikir, apakah pejabat di lingkungan kebijakan pendidikan, ga mikir secara keseluruhan gimana dunia pendidikan Indonesia. Mau naikkan standar kelulusan (tiap tahun naik malah!), tapi kualitas pendidikan itu sendiri ga diperbaiki. Mutu guru gimana, udah baguskah? Sarana prasana pendidikan Indonesia gimana? Banyak kan sekolah yang gedungnya udah ga layak di sebut sekolah? Gimana kesejateraan guru? Proses belajar mengajar di sekolah-sekolah udah bagus belum? Pertanyaan-pertanyaan itu udah kah dijadiin perhatian buat para pembuat kebijakan? Hagh,,,kayanya belum ya.🙄

Yang ada malah, setiap ganti menteri mungkin ganti juga kurikulum. Setiap ganti menteri, ganti juga kebijkannya. Pelaksana pendidikan, terutama guru dan siswa jadi dibuat bingung.

Pendidikan bagus mungkin masih terpusat di kota-kota besar aja. Kalo standar kelulusan naik juga mungkin mereka udah siap. Nah pendidikan di yang bukan kota gimana? Soal ujian sama, standar nilai kelulusan sama, tapi apa kualitas pendidikannya juga udah sama, udah merata, kualitas gurunya sama, sarana prasana sekolahnya sama?hmmm……🙄

Sekali lagi, buat saya siswa yang jadi korban. Masih inget ma kebijakan untuk ngurangi macet di Jakarta? Bukankah para siswa yang dikorbankan dengan harus masuk sekolah 06.30!?hhhee… :mrgreen:  . Apa kabarnya tuh jadwal karyawan, katanya mau di jadwal. Udah apa belum seh!?hee…❓❓

Selamat hari selasa. Selamat ujian nasional, semoga lulus semua ya. Usaha udah, do’a juga udah, sekarang tinggal tawakal, pasrahkan semuanya pada-Nya…

Sumber gambar : http://smacepiring.wordpress.com/2009/02/24/strategi-sukses-ujian-nasional-2009/

18 Comments leave one →
  1. April 21, 2009 3:23 am

    setuju, kdang para pejabat pddikan blom ngleiat sndiri di lpangan bgmana sistemnya…. gw 2 taun lgi ni un..😦
    lam knal..😀

  2. April 21, 2009 5:31 am

    iya ya pan… apalagi standar kelulusannya tinggi mati… 5, 50? kalo saya sih udah tepar duluan dah
    *jamansayadulunilaiebtanasfisikaduakomalimamasihbisamelenggangbahagia*

    • April 21, 2009 11:55 am

      kadang saya mikir enak waktu masih pake sistem ebtanas.
      nilai kurang dari 5,5 masihbisamelenggangbahagia!😀

      • April 22, 2009 9:56 am

        hahaha untung jaman saya masih pake ebtanas (berarti saya tua nih)

  3. April 21, 2009 5:34 am

    Setuju kang!

    Saya juga berfikir seperti waktu UN dulu

    salam kenal dan mampir ya!

  4. April 21, 2009 5:35 am

    Bener tuch……..

    Dulu ada istilah 3 hari untuk 3 tahun yang artinya belajar 3 tahun tak berarti tanpa ikut ujian 3 hari!

    harusnya sistem dirubah agar yang merugikan murid2 yang berhalangan di 3 hari itu!

  5. April 21, 2009 6:34 am

    wah.. ujian di daerah sana 3 hari ya? kok di sekolah saya 5 hari?

    we.. jangan2 2 taun lagi nilai standar UN jadi 7 lagi :-S *mampus*
    kayaknya enak sekolah diluar negeri, ga perlu pake UN segala. katanya cuma ada ujian kenaikan aja tiap taun😦

    • April 21, 2009 11:49 am

      yang SMK seh 3 hari, kalo yang SMA lebih dari 3 hari kenta…
      mudah-mudahan 2 taon lagi standar nilainya ga jadi 7, tapi sistem UN kaya gini bisa diganti…

      pengen kan UN yang kaya gini bisa dirubah ato malah dihapuskan!?:mrgreen:

      • April 22, 2009 6:45 am

        haha.. pengennya dihapus. gak perlu diubah:mrgreen:
        biar kayak diluar negri😀

  6. April 21, 2009 8:24 am

    wah .. gimana nasibnya ntar kalo pas gw yang UN kira kira standar UN nya berapa tuh? kan tiap taun standarnya naek terus,,,, tapiiiiiii,,, kualitas sarana dan prasarana gak memadai….
    gw 2 taun lagi UN ..hehehe

  7. April 21, 2009 11:17 am

    selamat UN-UNan…

  8. April 21, 2009 12:48 pm

    Tahun ini 5,5 tahun depan 5,75 lah nanti saya kelas 3 standar kelulusan minimalnya jadi 6. Mampus deh

    Kalo orang yang berlebih bisa ikut bimbel, lah yang pas pas an? Boro boro bimbel, bayaran bulanan saja belom tentu lunas

    Trus soal yang kebijakan masuk pagi.
    Sekolah saya itu masuknya 30menit lebih cepat , buat imtaq tiap pagi.
    Jadi kalo pemerintah netapin masuk jam 6.30 otomatis sekolah saya masuk jam 6.
    Berangkat dari rumah jam 5.30.
    Bayangkan apalagi teman2 yang rumahnya jauh. Mesti bangun jam berapa mereka?

    • April 22, 2009 9:57 am

      hehehe kesian banget anak sma jaman skrg yak.

  9. Meky permalink
    April 21, 2009 12:54 pm

    Setuju bgt!!!
    Siswa yg jd korban…
    Sbnrx ne smua bwt kepntingan syapa??
    Sy jd ingt wkt SMA (jmn itu UN msh dknal dgn UAN), qm pd stress mkirin luluz pa g??Mndg bts nlai msh 3,25..Na skrang 5.5..Kasian jg mrka…
    Salam knal..^o^

  10. mahardhikadewi permalink
    April 22, 2009 2:17 am

    hehehe UN yah….?
    kasian yah yg jadi korban,,,,
    btw aku do’ain bwat semua yg lagi UN moga lulus n dapet nilai yg baik, AMIN🙂

  11. April 22, 2009 1:29 pm

    udah ga sarapan lagi sekarang… tugas uda beres mang hehe…

  12. mangkum permalink
    April 22, 2009 4:01 pm

    Iyah pejabat pendidikan emang ga mikir. Kuliah jauh2, gelar berderet tapi ga dipake. Semoga kalau dia punya anak, ga lulus… Loh jadi anaknya yang kena? Bodo amat! Mereka baru nyadar kalau anaknya ga lulus. Itu juga kalau sadar.

    UAN sangat ga penting tapi kok sangat merepotkan! Lieur, manusia yang multi kemampuan dan kecerdasan harus dipatok dalam kecerdasan tertentu yang ga penting bagi kehidupan di dunia nyatanya. Lieur, sistem pendidikan aneh, kalau gw udah punya anak ga mau banget nasib kecerdasannya dibelenggu sama yg namanya sekolah yang masih kampungan kek gini.

  13. geulist133 permalink
    April 23, 2009 10:50 pm

    Ya masih jadi murid mah ya nasib. nanti kalo yang sekarang ikut Ujian udah duduk di kursi pemerintahan mudah mudahan bisa jadi lebih baik ya Mas😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: