Skip to content

Hampir, Kucing, Mati, Makam

May 4, 2009

5 hari yang lalu…

Kuliah akta 4 pulang lebih cepat. Setelah sholat di mushola kampus, saya langsung pulang, kepala udah pusing. Pengen cepet-cepet nyampe rumah. Buat nyampe rumah, sekitar 45 menit an harus saya lewatin, pake motor dari kampus. Lumayan juga bikin pantat panas!:mrgreen:

Setengah jam udah lewat. Tepat di jalan yang samping kanannya adalah tempat pemakaman, saya hampir nabrak kucing kecil hitam!! Hampir! Arghh….

Kronologis…

Motor melaju sedang, ngebut gak, pelan juga gak. Sebelum masuk ke jalan tempat pemakaman, saya sempet liat ke arah pemakaman, sepi. Saya pun gak lupa baca do’a. Assalamu’alaikum ya ahlid diyaar

Dari arah berlawanan, mobil bak terbuka melaju pelan. Di belakangnya ada 2 motor yang udah siap-siap mau nyalip mobil dengan kecepatan cukup kencang. Dari samping kirinya, ada kucing kecil hitam yang juga siap mau menyebrang. Mobil melaju pelan, 2 motor yang melaju kencang berhasil menyalip mobil, dan berhasil menghindar dari kucing yang udah pasrah, karena “terjebak” di jalan.

Saya dengan motor dari arah berlawanan yang melaju sedang udah “kagok” banget. Dan hampir nabrak kucing di jalan tadi. Saya mengerem mendadak, sampe motor harus berhenti. 2 motor tadi udah hilang dari pandangan mata. Para penumpang mobil bak terbuka, semuanya ngeliat ke arah saya. Memastikan si kucing dan saya ga kenapa-kenapa…

Kaget! Hampir aja nabrak kucing di depan tempat pemakaman. Setelah memastikan saya gak jadi nabrak kucing hitam, saya melanjutkan perjalanan. Satu dua meter saya masih menyempatkan buat ngeliat kebelakang, apakah kucing baik-baik aja!😀 . Dan ngelirik ke arah tempat pemakaman..

Di jalan saya ngelamun, mikir yang aneh-aneh. Kucing hitam, pemakaman, tabrakan. Arghh….sedikit merinding kalo inget cerita temen-temen di tempat itu beberapa kali terjadi kecelakaan. Dan gak mau pikiran saya itu berlanjut.

Di rumah (waktu nulis ini) ada hal yang bikin kepikiran. Usia, mati, dan makam! Usia saya terus bertambah, jatah hidup di dunia pun menjadi berkurang, mati menjadi ketidakpastian yang pasti, dan makam menjadi rumah idaman terakhir.

Saya masih inget betul, waktu kecil dulu, SD sampe SMP. Saya sering banget nangis dan gak bisa tidur kalo saya lupa sholat. Nangis kalo inget sama yang namanya mati. Dan sering banget ngelamun sambil mikir kalo saya adalah pemeran utama dari dunia ini. Dan ini akan berlanjut ke dalam kubur. Dimana saya akan di introgasi malaikat di dalam kubur, dan ditanya “Siapa Tuhamu!?”. Sepi, gelap, gak ada temen, gak ada orangtua, sendirian. Disana semuanya tergantung saya sendiri.

Jujur, saya kangen pikiran-pikiran waktu SD-SMP itu. Yang bisa bikin saya inget terus sama mati. Bikin saya inget terus sama ibadah. Inget terus sama “udah cukupkah bekal saya buat dibawa mati nanti??”. Inget terus ma dosa yang semakin menumpuk, Ya Allah…dosa saya banyak banget!

Dan saya pun berharap semoga Allah selalu mengingatkan saya jika saya berada di jalan yang salah, meridhoi ibadah dan kebaikan yang saya perbuat lewat rahmat-Nya, dan berharap mendapat kematian yang khusnul khotimah. Amin…

“Ya Allah jadikanlah usiaku yang terbaik adalah penghujungnya, dan hari-hariku yang terbaik adalah di mana hari-hari saya bertemu dengan-Mu”

Selamat hari senin. Selamat menyiapkan bekal untuk mati. Mati adalah ketidakpastian yang pasti sahabat… Ada yang punya kucing di rumah? Jaga baik-baik ya, jalanan sekarang udah gak bagus buat para kucing!:mrgreen:

Update : 2 hari yang lalau (02 Mei 2009), saya hampir nabrak kucing lagi! 50 meter sebelum tempat pemakaman! (tempat pemakaman berbeda dengan kejadian yang sebelumnya) arghhh…….

23 Comments leave one →
  1. ephieenz permalink
    May 4, 2009 12:20 pm

    than’k yah. . .dah mau mampir. . . .maen-maen lagi yoh. . . . .😉

  2. May 4, 2009 2:06 pm

    wew.. memangnya kenapa mas kalau nabrak kucing di dekat pemakaman?😀
    *sebenernya saya jg tau kalo nyakitin binatang = dosa*

  3. May 4, 2009 5:38 pm

    Hohohoho memang yawh sampai sekarang kucing masih menjadi mistis bagi kebanyakan orang…

    Sangat takut sekali jika menabrak kucing di jalan, khawatir kena apa2 gitu..

    Saya toh sudah ga percaya kek ginian…
    Intinya sayang saja sama semua binatang, tidak mengkultuskan salah satunya hohoho…

    Hohoho, iya juga mas serem yawh keadaannya di dekat pemakaman…

  4. masnoe® permalink
    May 4, 2009 6:20 pm

    ya semuanya kalau tidak disengaja kan tidak apa-apa karena memang sudah tuhan masih menghendaki kita nggak bisa nolak he he he . . . .

  5. May 5, 2009 4:53 am

    Kadang kita lebih atkut nabrak kucing ya😀

  6. May 5, 2009 5:01 am

    ya ampun…
    punya bakat (hampir) nabrak kucing ya, pan?

    fufufu…
    yang saya tau…
    mati itu seksi…

    *komentarkagakpentingbolehdihapuskok…:mrgreen: *

    • May 5, 2009 10:49 pm

      saya ga mau punya bakat nabrak kucing yo! ribet urusannya!:mrgreen:
      mati itu seksi? ga pake apa-apa kecuali kain kafan…

      bukan begitu yo?😀

  7. May 5, 2009 6:08 am

    iyah, takut ju9a klu ada kucin9 diten9ah jalan..
    sebenerna hewan apapun kasian ju9a klu ditabraks..

    btw la9i n9ambil akta 4 ya?dimana?
    mau duun infona?masih buka ya akta 4
    ur informasi bout its san9ad daku harapkan,ten9kyu much b’fre fan🙂

    • May 5, 2009 10:42 pm

      yep, lagi ngambil akta 4. di STKIP Subang. Mudah-mudahan wi3nd tau Subang ya!?:mrgreen:

      katanya ini angkatan terakhir, setelah ini gak ada akta 4 lagi. diganti ma pendidikan profesi yang 1 tahun.

  8. May 5, 2009 6:56 am

    Amiin.. :]
    wah mas akta 4 yah? di mana?
    aku juga..
    juga niat😆

    baru niat mo ambil akta 4, ntar kalo dah lulus, hehe😀

    • May 5, 2009 10:45 pm

      akta 4 di STKIP Subang phiy. Tau kan Subang? kalo gak tau, liat di peta ya!?:mrgreen:

      nanti mah niatnya diganti jangan ke akta 4, tapi ke pendidikan profesi😀 . karena gosip-gosipnya, akta 4 mau segera diganti ma pendidikan profesi.

  9. geulist133 permalink
    May 5, 2009 7:21 am

    uh wow. kucingku juga tinggal satu, kemaren mati dibunuh bapaknya sendiri (jahatnya😦 ) belangnya ada 3 jadi kayak harimau loreng luthu deh. masih kecil segenggaman tangan. tapi dia gak boleh dibawa keluar, bapaknya masih berniat membunuhnya sepertinya

  10. May 5, 2009 10:20 am

    duuch mas Irfan.. ati2 yah🙂
    btw kenapa skr pikirannya gak sering2 mikir mati kalo lupa sholat…?

    Pertanyaan yang harus dijawab (idiiih maksa) hahhaha

    • May 5, 2009 10:47 pm

      nah itu dia mba eka. saya kangen ma pikiran itu, kaya waktu SD-SMP dulu!
      mba eka punya tips buat selalu inget mati??😀

  11. May 5, 2009 11:44 am

    jangan sampe terkena sugesti bos
    karena mikir terus malah kejadian deh

    semua orang pasti mati kok

  12. May 5, 2009 12:57 pm

    wahh.. masi ada akta 4 yak disana? hm kalo disni uda ga’ boleh lagi.. di demo ma anak2 ikip, jadi ditutup deh…
    BTW hati2 dijalan.. jangan lupa baca do’a.. kita ga’ pernah tau pesan apa aja yg terdapat dalam setiap kejadian.. hanya mawas diri.. jadi ikutan merinding hiiii….

  13. May 5, 2009 1:18 pm

    “Ya Allah jadikanlah usiaku yang terbaik adalah penghujungnya, dan hari-hariku yang terbaik adalah di mana hari-hari saya bertemu dengan-Mu”

    amin untuk irfan dan amin untuk saya, dan untuk semua muslim, amin

  14. May 5, 2009 11:42 pm

    sugesti kadang berbahaya bro
    jauhkan dirimu dari sugesti semacam itu

  15. May 6, 2009 2:28 am

    iyah seeh katana klu nabrak kucin9 trus kucin9na mati trus kita cuexin 9ituh ajah yan9 nabrak bakalan sial..
    tapi nabrak binatan9 apapun kasian ju9a.😦

    btw la9i kuliah akta 4 ya fan? dimana? masih buka nda akta 4nya?
    kasih info duun? pentin9 baN9ed wat diriku,ten9kyu b’fRe..

    • May 6, 2009 11:43 am

      perasaan pertanyaan wi3nd udah dijawab ma saya deh. coba cek di komentar lebih lama, tanggal 5 mei…

  16. May 6, 2009 6:35 am

    jgm mpe terpengaruh sugesti Bang..

  17. May 7, 2009 9:51 am

    iyah yah heheheh..
    ya disuban9? kirain dijakarta🙂
    suaLe ke uKI katana nda ada,da nda buka,..😦
    teLatt neeh fan..😦

  18. May 8, 2009 10:42 am

    bener! sugesti emg harus segera dihilangkan..
    jgn sampe kena sugesti…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: