Skip to content

Obrolan

May 13, 2009

Beberapa bulan kemaren, kakak saya (saya biasa panggil dia, aa) nelpon ke rumah. Kirain dia mau ngobrol ma ibu atau bapak, tapi dia malah ngajak ngobrol saya. Saya udah mikir macem-macem, “pasti saya mau diceramahin lagi” arghhh…

Aa : Gimana kerjaan fan?

Saya : Yah…begitulah, masih menyenangkan.

Aa : Kamu yakin udah pasti mau kerja ini aja?

Saya : Belum tau juga seh, tapi sekarang lagi menikmati a, lagi enjoy.

Aa : Kamu harus lebih sukses dari aa fan. Jangan kaya aa, ini aja aa udah siap-siap buat di PHK. Pabrik udah mau bangkrut.

Saya : Yang namanya sukses kan ukurannya bukan cuma uang aja a

Aa : Iya. Apa ukuran sukses buat kamu?

Saya : Ya yang penting bisa bahagia, betah ma kerjaanya, dinikmati. Uang mah urusan kesekian. Rejeki udah ada yang ngatur. Gak usah takut gak kebagian rejeki.

Aa : Jangan bahagia di dunia aja. Bahagia di akhirat juga harus. Rejeki juga harus dicari. Mau tau supaya rejeki lancar dan bahagia di akhirat juga?

Saya : Apa?

Aa : Banyak-banyak sedekah. Kalo dapet honor, sisain buat sedekah. Insya Allah rejeki lancar. Gak usah takut kehabisan rejeki, kalo rejekinya sebagian buat sedekah. Insya Allah malah dimudahkan…

Saya : *dalam hati….Iya a!


Itu sedikit yang saya obrolin, yang saya inget jelas. Selanjutnya malah ngobrolin kerjaan, ngobrolin milih partai apa nanti di pemilu legislatif, ngobrolin usaha pulsa saya. Yang saya inget juga, dari sana. Saya dibikin bingung ma kerjaan!hufff…. 🙄 . Tapi Alhamdulillah sekarang udah gak bingung lagi.😀

Sukses buat saya bukan soal uang, harta, dan kekayaan aja. Buat saya sukses adalah saya bisa bahagia, hidup cukup udah cukup buat saya, sukses di kerjaan dengan hal-hal yang benar, dan bisa membahagiakan orangtua. Urusan uang, harta, dan kekayaan adalah urusan kesekian. Buat saya itu adalah salah satu hasil dari kesuksesan. Kalo saya ditanya : “Kamu pengen kaya gak fan?”. Saya jawab pertama kali adalah “Saya pengen sukses!”. Kalo jawaban saya dibilang munafik gak mau kaya? Monggo, silahkan. Saya gak mau dibilang kaya, saya lebih suka dibilang hidup cukup, bahagia, dan sederhana dalam porsinya. Itu udah cukup buat saya. Sekarang saya tanya ah, “Kamu pengen kaya?”😀

Dari obrolan ma aa saya, saya pegang kata ini kuat-kuat, SEDEKAH! Yep, gak boleh takut kehabisan harta cuma karena harta atau rejekinya buat sedekah. Kalo kata Pak Harfan :

Memberilah sebanyak-banyaknya. Jangan menerima sebanyak-banyaknya.

Selamat hari kamis. Selamat mendermakan sedikit rejeki yang udah dikasih Sang Maha Kaya. Semua ini titipan Dia. Semua titipan Dia adalah sebagai ujian, apakah kita mau bersyukur atau tidak.

10 Comments leave one →
  1. May 14, 2009 1:24 am

    bener banget dah kamu pan…
    entah gimana caranya…
    yang saya tahu,
    Allah membayar tunai…

    kita cuma ngasi payung ke ibuibu…
    balesannya lebih dari ituh…

    serius…
    intinya mah,
    banyak ngasih gak akan rugi sedikit pun lah…

    selamat hari kamis, pan…:mrgreen:

    • May 14, 2009 7:40 am

      selamat hari kamis juga yo… :mrgreen:

  2. May 14, 2009 1:24 am

    eh, gw pertamaaaaxxxxxxxx….
    huehehehe…

  3. May 14, 2009 5:00 am

    yayaya
    perbanyak sedekah
    agar rejeki kita berkah

  4. May 14, 2009 11:32 am

    ok., ok.,
    postingan.nya seruu..
    lam kenal..
    mampir ke blogQ iia..

  5. May 14, 2009 10:57 pm

    Materi memang bukan jadi ukuran kesuksesan dan kebahagiaan. Karena jika itu dijadikan ukuran, maka kita akan selalu merasa tak pernah sukses dan bahagia tanpa kehadiran si materi (baca: harta dan uang). Insya Allah banyak bersyukur dan bersedekah akan melancarkan rejeki, ada usaha ada doa ada rejeki..amiin🙂

  6. masnoe® permalink
    May 15, 2009 1:19 am

    kita paling tidak harus lebih banyak bersyukur

  7. May 15, 2009 12:14 pm

    —> saya lebih suka dibilang hidup cukup, bahagia, dan sederhana dalam porsinya.

    Filosofi yang indah !
    Dan soal memberi… ya setuju lebih baik tanga diatas daripada dibawah

    slaam, EKA🙂

  8. May 15, 2009 6:48 pm

    Fan, butuh no rek ku ga? hehehehehe

  9. May 16, 2009 4:13 pm

    Setuju banget, beberapa minggu lalu juga aku mimpi sodakoh, menyadarkan betapa jarangnya aku bersodakoh…tapi juujur sekarang aku agak bingung mo sodakoh dimana.masjid deket kost gak ada kotak amal, deket kost gak ada anak jalanan, kotak amal di warung2 burjo dah jarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: