Skip to content

Syukur

June 12, 2009

“…..Syukur aku sembahkan, kehadirat-Mu Tuhan.”

Penggalin kalimat terakhir dari lagu Syukur mampir ke pikiran saya waktu duduk-duduk dan ngobrol obrolan-obrolan gak penting sambil nge-teh di warung Emak di sekolah. Saya dan teman-teman gak sengaja ngobrolin tentang orang yang tadinya naik mobil buat pergi-pergi, berubah jadi naik motor Jupiter, dan sekarang ganti lagi naik motor Cina.

Teman 1 : “Ya…ini yang namanya hidup. Kaya roda. Kadang di atas, kadang juga di bawah”

Teman 2 : “Kalo dibawah terus gimana? Kalo di atas terus tapi pas di atas bannya kempes atau bocor gimana?

Teman 2 : “Ah…kalo bersyukur mah gak akan merasa kurang. Lagi di atas bersyukur, gak akan kurang. Lagi di bawah bersyukur juga udah merasa tercukupi. Intinya mah syukur.”


Saya suka aneh kalo orang ngebet banget pengen kaya, dengan cara apapun. Punya mobil, punya ini itu, atau mungkin punya istri/suami lebih dari satu!:mrgreen: . Tapi kalo udah dapet kayanya, jadi lupa-lupa ingat, kadang lupa kadang juga ingat sama yang namanya syukur.

Saya juga suka aneh sama orang yang merasa kurang, tapi gak mau usaha. Udah usaha malah hasil usahanya buat maen judi, buat beli berbungkus-bungkus rokok yang gak ada habis-habisnya. Sementara keluarga di rumah kekurangan. Bersyukur? Yang ada malah ngeluh terus, suudzon ma yang Di Atas.

Saya suka kagum, merasa ingin bisa, kalo udah ngeliat orang yang bisa di bilang kaya tapi hidup sederhana, gak neko-neko, sering berderma, dan gak ingin disebut orang kaya. Saya suka kagum dan merasa ingin bisa, kalo udah ngeliat orang yang sebenarnya kurang, tapi tiap harinya diisi dengan senyuman, usaha, doa, dan syukur. Apa yang dia terima adalah karunia-Nya, dan setelahnya dia pun bersyukur.

Bukankah yang ada pada manusia itu sebenarnya titipan-Nya? Dan titipan itu menjadi ujian bisa gak manusia itu bersyukur?

Dan saya pun berusaha untuk belajar buat bersyukur apa yang saya terima kemarin, hari ini, dan besok. Rasanya plong, gak akan takut, gak akan merasa kurang, kalo syukur udah jadi kebiasaan. Hidup jadi dinikmati, dan akan terasa lebih nikmat kalo dibarengi sama syukur. Endah! Susah memang, tapi saya coba buat belajar. Belajar apapun, termasuk sama kata yang satu ini, syukur.

Pernah ada di atas? Pernah ada di bawah? Atau masih mencoba buat ke atas? Kalo saya, saya mencoba masuk ke siklus ini : dari bawah + syukur, mencoba ke atas + syukur, sukses di atas + syukur + bertahan.

Selamat hari kamis. “…..Syukur aku sembahkan, kehadirat-Mu Tuhan.”

———

Berasa udah lama gak posting seminggu ini. Koneksi internet di rumah error mulu, laptop lagi dipinjem, tugas kuliah numpuk (dikejar-kejar deadline terus), tugas sekolah mulai ikut-ikutan ngejar juga, migren lagi betah mampir terus di kepala. Tapi akhirnya hari ini ada kesempatan juga. Nulis. Alhamdulillah, Thanks God!

18 Comments leave one →
  1. June 12, 2009 1:12 pm

    akhirnya update juga postingnya hehehh… ya, syukur memang indah. sangat indah. sesungguhnya orang yg merugi dan sengsara ialah orang yg tak pandai bersyukur.

    kutuju hanya padaMu, setiap langkah dalam hidupku
    kupanjatkan kepadaMU, syukur menjelma dalam hidup
    pasrahku hanya padaMu, sluruh jiwa raga, sbagai tanda cinta di jiwa
    By. Gradasi dalam nasyid ‘TANDA CINTA’

    btw, mas-mas, mau tanya. mas itu sebenarnya masih sekolah atau kuliah sih. maap yah nanya, coz ada keterangan begitu di postingnya. jadi mau tau. piss!:mrgreen:

    PS. btw, udah tau berita soal ditembakinya Muslim Thailand ketika sholat Isya beberapa hari lalu? jika mau baca, ada beritanya di blog sy.

    • June 15, 2009 5:03 am

      irpan ngajar di sekolah…
      dia sekarang lg ambil kulian akta IV biar ga diusir dari sekolahan tempat dia ngajar…

      *kabuuuuurrrrsebelumditimpukirpan*
      :mrgreen:

      • June 15, 2009 8:40 am

        makasih yo udah menjelaskan ke dila….

        *ngejaryosambilbawalaptopbuatnimpuk…..:mrgreen:

  2. June 12, 2009 4:13 pm

    Alhamdulillah…
    Saya kira ada apa2 dgn kamu, pan…

    Baik2 saja tho? Migren sih biasa ya, pan…
    Aduh apa si ni komen kagak jelas. Besok aj d sambung ya pan, kl udah nemu komputer…:mrgreen:

  3. geulist133 permalink
    June 12, 2009 5:35 pm

    justru orang kaya kan, jadi kaya gara gara hidupnya sederhana, kalo orang kaya lebay biasanya suka dihina:mrgreen: “percuma kaya tapi pelit” atau “itu kan cuma mobil aja ganti ganti, utang mah banyak” fufuufufu, mudah mudahan saya bukan termasuk orang yang gampang melontarkan kata kata seperti itu, atau orang yang mudah dilontarkan kata kata seperti itu.

  4. June 13, 2009 7:21 am

    Syukur…
    Ikhlas….
    emang kuncinya ya bang….
    Harus berusaha keras untuk mendapatkan kunci itu
    Sip postingannya bang🙂
    hehe…walo “lagi ribet” tapi bang Irfan bisa bersyukur pula🙂

  5. June 13, 2009 8:11 am

    Teman 3 (gue) :
    jika kau meminta, tuhan akan memberi. jika kau mengeluh, tuhan akan menjauhi.

  6. June 13, 2009 8:12 am

    Hhmm…ya ya ..
    pemikiran seperti itu memang yang harus kita terapkan Fan…

    Semoga kedewasaanmu itu bisa membawamu ke siklus kesuksesan…

    Salam hangat Bocahbancar…..🙂

    SEMANGAT yawh….

  7. June 13, 2009 9:00 am

    Alhamdulillah..berarti dikau termasuk hamba Nya yang mensyukuri nikmat dari Nya dan merugilah mereka yang kufur akan nikmat Nya😀

    -salam- ^_^

  8. hellgalicious permalink
    June 13, 2009 10:15 am

    Alhamduliallah dulu’

    baru baca postingannya…
    mampirr bang!

  9. June 13, 2009 10:32 am

    syukur itu indah
    syukur itu mudah
    hatikan nyaman
    jika hidup penuh kesyukuran

  10. June 13, 2009 1:15 pm

    woro2.. info2… tau buku JUALAN IDE SEGAR?? bukan promosi… namun ingin berbagi kebahagiaan ilmu. untuk resensinya silahkan klik http://dhila13.wordpress.com/2009/06/13/gara-gara-jualan-ide-segar/

  11. June 14, 2009 2:09 am

    waahh akhirnya bang irfan bisa mengucap syukur..
    ahhahah

  12. June 14, 2009 3:41 am

    btw tugas kuliah ma tugas sekolah apa bedanya mas?

    • June 15, 2009 8:42 am

      oo…jelas beda. tugas kuliah mah urusan sekolah saya sendiri, kuliah. tugas sekolah mah tugas dari atasan, tugas kerja!:mrgreen:

  13. June 15, 2009 7:18 am

    seLamat hare senin fan😀

    iYah neeh seLalu belajar bersyukur untuk setiap detikna..

    bersyukur dan ikhlas..

  14. June 15, 2009 8:31 am

    Saya pun sedang berusaha bersyukur, iklhas.

    Semoga cepat kembali ke dunia perbloggingan ya🙂

  15. June 18, 2009 12:45 pm

    memang makin indah aja idup ini kalo kita bersyukur sepenuh hati. tapi repotnya otak ini lho… kadang sulit tuh diajak kompromi rumusnya gmn neh mas irpan?? lam kenal y a?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: